Secangkir Teh di Sore yang Cerah

ImageSudah jutaan detik terlewati tapi ga sempet2 bebenah tulisan nih. Maklum, sok sibuk di kehidupan nyata bray. Masih banyak yang harus ku cari tuk bahagiakan hidupnya nanti. celoteh instan nan bersahaja, sehat dan sentosa akan kembali membahana. Soptingan kali ini sedikit banyak akan melibatkan suatu anugerah rasa yang di berikan Sang Pencipta kepada setiap hambanya yang mesti dijaga kesuciannya.

“Apaan tuh bang?”
– Rahasia dong, haha. Sudah, duduk manis trus perhatikan apa yang kakak guru bilang. Kalo ntar ngantuk cuci mukamu sampe bersih, trus jemur deh. Kalo ga kuat cukup lambaikan tangan ke kamera dan pliiis bget ga usah nyanyi lagunya 7ic*n itu …

Jadi ceritanya ane waktu kapan gitu berkunjung ke Jogja nih. iya jogja, yg ada gudegnya itu loh, masa ga tau. Yang kalo di tipi2 itu disebut kota pelajar. iya, yg ada keratonnya. Rencana awal ke sana sih mau nonton konsernya Sheila On 7. Kebenaran, ane salah satu penggemar bantam band asal Jogja itu. Namun di balik suatu rencana, ada rencana-rencana lain yang direncanakan untuk menunjang rencana awal itu. Manusia dan keluarga boleh berencana namun tuhanlah yang menentukan apa yang terjadi. Dua anak lebih, baik. hehe

Ini mungkin seperti apa yang dibilang peribahasa yang diajarkan di bangku sekolah dulu kali y. Sambil menyelam, dua tiga pulau terlampaui.

“huzzz…ga salah tuh?”
– salah? apaan yg salah bray?mukamu?
“iyeee…eh gak. Itu loh peribahasanya. setau ane sambil menyelam minum air, sob.”
– Kan ga boleh minum sembarangan sob, apalagi sekarang pencemaran dimana2. Ga cuma air yang tercemar, nama juga banyak yang tercemar. Ga baik buat kesehatan!
“iye juga ye. Tapi jangan sampe hati yang tercemar deh. Bisa gaswaaat gan, hehe”

Jadi dibalik rencana nonton konser, tersembunyilah seekor udang. Ane ceritanya punya rencana bertemu dengan seseorang yang telah lama terpisah oleh ruang dan waktu. Terakhir ketemu waktu SD kelas 4 gan. Dan setelah itu ga ada kabar yang dia kabar-kabari tetapi dia ga bisa kabur dari pikiranku. *apaan sih beroh :D. Taulah gimana rasanya terpisah sekian lama. Kangennya menumpuk-numpuk bray, kayak cucian di hari minggu.

Setelah menunggu sekian lama, tibalah hari dimana jantung berdegup cepat secepat saat ujian matematika, duduk paling depan persis di depan pengawas dan waktu tinggal 5 menit sedangkan lembar jawab baru terisi separo.haha.
Di awali dengan bismillah aku mulai perjalanan hari itu dengan optimisme tingkat dewa. Tentunya sebelum itu mandi dulu bray. Jelek-jelek gini ga lupa mandi bray. Seperti belajar, jadikanlah mandi sebagai kebutuhan. Jadi kalo dirasa ga butuh, janganlah mandi.

Waktu itu ane pake motor pinjeman dari temen gan. Sumpah baik banget orangya, mengerti apa yang dibutuhkan temennya yang kere ini. haha. Selepas shalat asar ane bareng duo ‘guide’ unyu yang juga sohib ane, cabut dari markas. Maklum ane gak tau jalanan Jogja jadi harus ada guidenya, hihihi. Sepanjang jalan rasanya ada yang nge-DJ di jantung ane gan. jedag-jedug-jedag-jedug.

Ampuuuun Diiijeeee!!!

Setengah jam perjalanan kami berhenti di sebuah gang. Menurut instruksi yang empunya rumah, di gang itulah rumahnya bersembunyi.

“Semoga sukses bro. Jangan lupa bismillah. Kalo ada apa2 langsung hubungi nomer dibawah ini bro. haha”, kata sohibku sebelum meninggalkan ane sendirian di gang itu.

Dengan perlahan sambil lihat kiri kanan ane menelusuri gang itu. Ini gang sepi amat yeee. Sampe ujung gang ane berhenti. Ane tunggu beberapa menit. Wah pasti sudah kelewat tadi rumahnya. Sepertinya radar menunjukkan bahwa dia ada di belakang ane nih, kayak di sinetron2 itu lho. Pada hitungan ke 3 ane perlahan menoleh ke belakang…1…2….3….Apa ane bilang (dlm hati). Wah FTV banget. haha

Muncullah seseorang yang membuka gerbang rumahnya. Dari kejauhan dia memandang ke arah ane dan kelihatan senyumnya bray. Ane tengok kanan kiri memastikan ga ada orang lain selain ane di gang itu. Gak lucu kan kalo ternyata bukan ane yang dia tuju. Wah gak salah lagi nih…ane langsung stater motor berbalik menuju ke arahnya. Ternyata benar sob, dialah pelakunya.

Dia membuka lebar gerbang rumahnya dan mempersilakan ane masukin motor. Dengan wajah sumringah ane langsung parkirin motor di halaman depan rumahnya itu. Sebelum masuk ane ngaca dulu di spion bray. Benerin muka biar gantengan walaupun dah ganteng sih sebenernya. #males edyaaaaan 😀

Wah ini jantung kalo bisa dibongkar-pasang mau ane copot aja sebentar, ntar gampang dipasang lagi, berisik banget gan jedag-jedug-jedag-jedug. Tak berselang lama dia mempersilakan ane masuk ke rumahnya. Silakan duduk kakak!
Ada dua kursi kecil dan satu meja diantara keduanya. Ane duduk sambil lihat-lihat seisi ruangan itu. Barangkali ada yang bisa dibawa pulang entar.

“Lho ternyata ente mau maling ye sob?”
– yoiii sob.
“Wah ga nyangka, ternyata slama ini…..”
– eits, jangan salah sob. Maling bukan sembarang maling. Ane mau maling hati sob. hahay
-______-“

Apa yang terjadi sodara-sodara? Saling lempar  senyum.

Senyum kikuk.

Kami sempat terdiam sejenak waktu awal, trus entah kenapa keluar suara ketawa lirih nan garing dari mulut ane dan diapun senyum gan. hihihihi. Suasana saat itu cukup kikuk. Tapi seiring berjalannya waktu rasa kikuk itu sirna. Baru ngemeng sebentar dia menawarkan ane mau minum apa, yang dingin, yang panas, yang anget, atau yang biasa. Sempet mikir sebentar trus ane bilang yang anget aja. Ia pun masuk ke dalam, mau bikinin minuman itu mungkin, atau mau muntah lihat ane juga gak tau.hehe

Sambil nungguin pesanan dateng, ane tersenyum sendiri di dalam hati sambil mencet-mencet HP. Tapi kok tulisannya “press unlock then press*” terus yak. Wah berbunga2 ini bray sampe ga bisa buka keyguard HP. Sungguh suatu sore yang cerah dan bersejarah. It’s moment of the day.

Tak berselang lama, dibukalah sebuah pintu oleh seseorang. Eh, ternyata pesanan dah dateng. Dia membawa sebuah cangkir dan sebuah piring. Silakan dinikmati…
Ente tau gak apa isinya? Ternyata yang dia suguhkan adalah secangkir teh hangat dan beberapa potong roti di atas piring. Wah ini tehnya bakalan manis nih yang bikin aja manis gitu (dalam hati). Bak gayung, ember, panci bersambut, ia pun bilang “kalo kurang manis lihat sini aja yah, hehe”.

Matiiii akuuu bray….

Ane sruputlah teh itu bray. woh, luar biasa manisnya bray. Berasa enak banget itu teh. nge-fly lah ini ane. Suasana mencair berkat secangkir teh itu kayaknya. Sambil cerita-cerita ane ambil sepotong roti di piring itu. hmmm maknyuuus…Teksturnya lembut, rasanya pas. Kata pak Bondan, Top markotop lah ini secangkir teh + sepotong roti buatannya. Berasa di restoran manaaa gitu, padahal belum pernah ke restoran. Wah jangan-jangan dia bentar lagi ngeluarin tagihan nih, gaswaaaaat. hehe

Ketawa ketiwi, cengar-cengir, senyam-senyum menghiasi obrolan kami di sore itu. Belum pernah sepertinya ane ngalamin kayak gini. Hati udah kayak taman aja bray, berbunga-bunga. haha

“Emang yang di obrolin apaan aja sob?”
– heh, mau tau aja. Kalo diceritain bakalan jadi beberapa episode sinetron striping itu.
“Lebay lu sob”

Detik demi detik, menit demi menit tak terasa terlewati. Eh ternyata sudah hampir dua jam kami berceloteh ngalor ngidul di ruangan itu. Cangkir yang semula terisi penuhpun dah ga ada isinya lagi. Bocor kali ya itu teh. Tidak lama, terdengar kumandang adzan maghrib. Wah ga kerasa cepet banget waktu berlalu bray. Suasana mendadak hening waktu  itu. Dengerin adzan dulu bray. Sambil mendengar alunan adzan itu, di dalam hati berucap: Ya Allah terima kasih atas segala nikmat yang telah Engkau berikan kepadaku. Engkau telah mengijinkan aku untuk bertemu dengannya kembali hari ini di sini.

– Tanpa kebanyakan penjabaran ane ijin pergi selesai adzan bray
“lho belum apa2 kok udah pergi gan?”
– Pergi ke masjid buat shalat maghrib deket rumahnya. Laporan sama Allah dulu gan.
“Trus abis maghriban kamu ngapain bray?”
– Mau tau banget yah? rahasia perusahaan itu bray. hehe
Udahan ah ceritanya….

Ane cukupkan sampai di sini aja celoteh singkat, padat, dan tidak cukup berisi ini. Seluruh kerabat kerja yang bertugas mengucapkan terima kasih. Soptingan kali ini ane persembahkan buat si pembuat teh itu bray.

Terima kasih
🙂

Secangkir teh hangat darimu
Cukup tuk awali hari terindah dalam hidupku

-Kau Kini Ada by SO7

Advertisements

2 thoughts on “Secangkir Teh di Sore yang Cerah

Komentar mereka

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s