Pemandangan yang Menggelikan!

Geli itu kalo digelitikin kupingnya pake bulu ayam.  Geli itu kalo badan menggeliat-geliat gak jelas gara-gara digelitikin telapak kakinya. Kalo temen ngelitikin kita di daerah sekitar pinggang juga akan menghasilkan yang namanya geli. Biasanya gerakan menggeliat itu diikuti dengan suara tawa. Gak jarang juga diikuti suara lain yang bersumber dari tubuh bagian belakang bawah disertai dengan keluarnya deburan angin bertekanan tinggi. Tinggi rendahnya nada suara yang keluar itu juga beraneka ragam tergantung kecepatan angin yang mendorongnya dari dalam. Ada yang bertipe suara bas, ada yang bariton, ada pula yang tenor dengan beberapa vibrasi yang mengikutinya.

Gak ada yang bisa dilakukan kecuali berusaha menghindar. Itu reflek yang akan dilakukan ketika mendapatkan perlakuan pengelitikan yang menghasilkan rasa geli. Sebisa mungkin bagaimanapun caranya pasti kita akan menjauh darinya. Bahkan sampai menganiaya si pengelitik pun dilakukan kalo perlu.

Tapi ane heran sama adek ane. Dia paling gak bisa digelitikin. Pernah suatu saat iseng2 pengen ngejailin dia. Dia lagi terpaku nonton tivi. Ane pegang kakinya, ane gelitikin pake jari telunjuk ane. Apa yang terjadi?  Dia bilang,” lagi ngapain mas?” Gubrakkkk…Dia biasa aja kayak gak ada orang yang berusaha mengganggunya. Ane gak nyerah gitu aja dong. Mungkin jari ane kurang lancip, maklum kukunya baru dipotong, baru di marahin bu guru soalnya tadi di sekolah. Ane coba dengan benda yang ujungnya lancip yaitu jarum jahit. Dan hasilnya, sebuah tendangan mendarat telak di muka ane. BUKKK!!!STRIKE!!!!.. White flag flying high….

Kata orang-orang tua jaman dulu kalo ada orang yang digelitikin tapi gak geli sama sekali, istrinya bakalan gak cantik. Wah madesu dong adek ane. Beneran gak ya itu? Tapi itu ane rasa hanya sebuah mitos yang berkembang di masyarakat jaman dulu. Ternyata setelah dianalisis, penyebab dari ketidakgelian adek ane itu adalah kebiasaannya yang gak pake sandal atau alas kaki kalau main keluar rumah. Pantesan kakinya tebel dan kasar gitu. Bisa buat memarut keju atau kelapa bray. Jadi, telapak kakinya kapalan istilah canggihnya.

Geli karena digelitikin itu mungkin umum dialami oleh seseorang, kecuali yang gak umum kayak adek ane. Area-area yang umumnya rawan akan kegelian diantaranya kuping, leher, ketiak, daerah sekitar pinggang, sama telapak kaki. Namun ada satu lagi tempat yang paling menggelikan menurut kacamata ane. Apa itu? Itu Apa? Tempat itu adalah ruang tamu.

Kok bisa? Atas dasar apa anda bisa mengatakan seperti itu? Dilihat dari sisi mana? Teori mana yang berkata seperti itu?

Lah ini yang mau dijawab yang mana dulu nih bang. Sesi tanya jawab sementara ditutup dulu yah. Ijinkan penyaji memikirkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan anda. Penyaji diberikan waktu kurang lebih 10 menit….dari sekarang!!!

(Hening…Kriiiik….Kriiiik….)

1 Jam Kemudian…

Kayak ada sesuatu yang perlahan membasahi rambut ane. Semakin lama semakin banyak dan…..byurrrr. “Woy bangun …woyyyy”. Diikuti dengan lemparan kertas dan sepatu ke arah muka ane. Wah sori2 ane minta maaf. Udah nunggu lama yah? Pertanyaannya bagus dan cukup sulit buat dijawab. Jadi ane harus mendapatkan jawaban dari wangsit yang ane dapatkan lewat mimpi tadi. Baiklah ane mulai jawab sekarang… Sorakan “Huuuuu” sekejap menguasai ruangan.

1. Kok bisa?
– Ya bisa lah, masa ya bisa dong…(penting yah?)

2. Atas dasar apa anda bisa mengatakan seperti itu?
– Berdasarkan wangsit yang datang lewat mimpi ane barusan

3. Dilihat dari sisi mana?
-Dilihat dari sisi mata kanan dan kiri. Kalo sebelah-sebelah ngliatnya susah. Apalagi kalo merem, gelap deh tuh…

4. Teori mana yang berkata seperti itu?
– Memang tidak ada teori yang dapat menerangkannya secara gamblang tapi prakteklah yang ane rasa bisa membuktikan kebenarannya.

Banyak kejadian yang bikin geli ketika ane duduk di ruang tamu. Kebetulan ruang tamu adalah ruangan favorit ane di dalam rumah, selain toilet. Kalo ane belajar atau baca-baca buku atau ngegame atau makan seringkali dilakukan di ruang tamu. Selain karena lampunya paling terang, disitu juga ada sofa yang begitu empuk dan memberikan rasa nyaman. Kenyamanan ini sering berbuah manis dengan kesuksesannya membuat ane terlelap di atas deretan sofa itu. Ini bisa dibilang tempat tidur kedua ane, setelah kolong meja makan. Saking seringnya ane disitu sofa-sofa itu membentuk sebuah cekungan kayak danau yang gak ada airnya.

Kegelian yang ane maksud adalah tingkah laku orang-orang yang ada di luar sana. Saat ane duduk di ruang tamu ada saja tingkah-tingkah yang menggelikan yang dilakukan orang yang ada di depan rumah. Oiya, rumah ane terletak di jalan protokol yang cukup ramai di kampung. Antara teras sama jalan protokol cuma dibatasi sebuah selokan kecil, gak ada setengah meter lebarnya.  Jadi kalo dilihat dari ruang tamu akan nampak berbagai macam bentuk orang yang beraneka rupa berlalu-lalang mondar-mandir di depan rumah.

Setiap kali orang yang lewat pasti menoleh ke arah jendela yang menjadi sekat pemisah antara ruang tamu dan teras depan rumah. Jendela itu tersusun atas petak-petak kayu dan setiap petak diisi oleh kaca yang tersusun secara rapi. Orang-orang di luar sana gak cuma ngelirik tapi sampai menoleh walaupun lagi naik motor atau sepeda. Ane penasaran dong ada apa dengan jendela ane. Ane liat-liat kayaknya gak bagus-bagus amat. Biasa aja kayaknya. Ane tambah penasaran dong. Ane coba menuju ke jalan protokol depan rumah. Sambil jalan ane perhatikan jendela itu. Ternyata seeet…melintas sosok rupawan di dalam kaca jendela itu. Ane kembali lagi seakan gak percaya. Kemudian berhenti di tengah-tengah jalan. Sosok rupawan yang ada di kaca itu pun ikut-ikutan berhenti. Gak salah lagi sosok itu adalah ane sendiri. Kaca itu menghasilkan sebuah bayangan yang maya, tegak, sama besar, dan diperganteng. Kebanggaan sekejap menguasai ane sebelum kemudian disadarkan oleh klakson dari motor yang mau lewat. Duh, bikin kaget aja…

Oh, jadi orang-orang itu noleh tiap kali lewat depan rumah karena jendela itu bisa buat ngaca. Ngobrol dong dari tadi. Dan akhirnya gara-gara kaca jendela itu, terjadi banyak pemandangan yang menggelikan yang sengaja atau tidak sengaja ane liat dari ruang tamu. Terangnya matahari di siang hari membuat perbedaan intensitas cahaya yang mencolok antara ruang tamu dan kondisi di luar sana. Jadi ane bisa liat dengan jelas apa yang ada di luar. Sedangkan mereka yang di luar gak bisa liat ane yang ada di ruang tamu.

Berkali-kali ane ngakak sendiri waktu duduk di ruang tamu. Ane ibarat lagi nonton pertunjukan lawak gratis. Ane pernah liat tingkah remaja tanggung yang habis pulang dari sekolah jalan di depan rumah ane. Sambil lewat dia noleh sebentar ke jendela kemudian lewat gitu aja. Eh ternyata dia balik lagi tepat di depan jendela itu. Apa yang dia lakukan? yak, dia merapikan rambutnya dengan tangannya. Kemudian dia pergi lagi. Ternyata dia kembali lagi. Mungkin dia gak percaya dengan ketidakjelasan model rambutnya. Model boyband korea gagal. Cenderung ke arah Andhika Eks. vokalis kangen band sih menurut ane. Ane yang ngliat dari ruang tamu gak nahan pengen ketawa, tapi ya biar dia gak terlalu terpukul gara2 denger tawa ane, terpaksa ane tahan tuh ketawanya sampe terkentut-kentut.

Emang ajaib tuh kaca jendela. Pernah, ada yang naik motor, lewat terus memelankan laju motornya supaya bisa ngaca. Eh dianya hampir nyungsep di selokan bersama motornya. Untung refleknya bagus tuh. Gak bisa bayangin kayak apa malunya kalo dia sampe nyungsep. Ada juga tingkah segerombolan temen adek ane yang masih TK. Mereka nari-nari gitu di depan kaca jendela. Woy…ini bukan tempat latihan koreografi woyyy. Bubar…bubar…Mereka pun ngadu sama ibunya masing-masing. Habislah ane…

Begitu strategisnya jendela itu sampai tercetus ide untuk membuka usaha cukur di depan rumah. Kaca sudah ada tinggal perlu gunting cukur buat merealisasikan semua. Pengalaman dalam cukur mencukur gak usah diragukan lagi bray. Terakhir kali ane mencukur kumis ane dan hasilnya sangat mengejutkan. Cukurannya rata dan rapi. Keesokan harinya ane kaget waktu ngaca. Lho… Kumis ane masih tersisa sebelah. Semenjak itu ane mengurungkan ide brilian untuk buka usaha cukur rumahan.

Pemandangan paling geli pernah ane liat dengan kedua mata ane yang kiri dan kanan bray. Suatu ketika ada seorang cewek, SMP mungkin, datang ke rumah ane buat ketemu sama ibu ane. Ane waktu itu lagi ngegame pake laptop di ruang tamu. Entah apa yang ada dalam pikirannya kala itu. Sebelum masuk dia berhenti dulu di teras tepat di depan jendela. Dia ngaca dulu tuh. Persis kayak mau berhias di depan cermin. Merapikan ikat rambutnya sampe berputar buat ngliat bagian belakang badannya. Kali aja tiba-tiba punggungnya bolong dan dipenuhi belatung. hah? Mungkin dia pengen tampil maksimal. Kali aja ketemu anaknya yang rupawan itu…HUUUUEEEEKKK.

Dia tentunya gak tau dong ane ada di dalem ruang tamu. Ane berhenti ngegame sejenak buat ngeliat pemandangan langka yang sungguh menggelikan ini. Begitu dia masuk ane pura-pura lagi ngegame tuh bray. Dia kaget ngliat ane ada di dalem tapi ane sok gak tau gitu.

“As…As..Assalamualaikum…”, Ia mengucap salam dengan terbata-bata.

“Wa’alaikumsalam”

“Mas, i..i..i..ibunya di rumah? (cantik-cantik kok gagap sih) 😀
“Oh ada, lagi di belakang. Bentar tak panggilin”

Dengan setengah kasian dan setengah pengin ketawa ane bergegas ke belakang buat manggil ibu sekaligus melampiaskan kegelian itu. Wah ane ngliat mukanya sekejap jadi merah merona tadi bray kayak bara arang kayu yang sudah siap buat bakar sate. Rahasiamu ada dalam genggamanku nak, batin ane. Hahaha

Ane gak kuasa ngliat semua kejadian itu bray. Sebenernya masih banyak lagi kegelian-kegelian yang ane jumpai. Itu semua bisa jadi semacam tontonan yang bisa menghibur. Apalagi bisa didapat dengan cukup mudah secara gratis tanpa dipungut pajak. Tinggal duduk di ruang tamu maka mereka-mereka akan datang tanpa dijemput dan pulang dengan sendirinya tanpa diantar. Jelangkung kaleee ah. 😆
Sudahlah akhiri semua kegelian ini sebelum semuanya hancur berantakan. 😆

Advertisements

12 thoughts on “Pemandangan yang Menggelikan!

  1. Mita Alakadarnya says:

    hahhahah,,, saya juga gitu,,,
    setiap lewat balai RW yang kacanya gede dan cermelang itu, saya gak tahan kalau gak noleh bentar ke kaca,,, untung itu balai RW jadi jelas dong gak ada penghuninya… 😀

Komentar mereka

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s