Mas, Berantem yuk!!!

Kisah ini sudah lama sih tapi ane belum sempet meriwayatkannya. Sibuk?gak juga sih. Gak kepikiran aja buat nulisnya di mari. Cenderung gak tega buat nyritain sih sebenernya soalnya yang ngalamin ane sama temen ane sendiri. Dipikir2 seru juga buat didokumentasikan dalam bentuk tulisan. Bisa dinikmati pembaca yang budiman dan mungkin akan sedikit banyak dijadikan inspirasi. Tapi sebaiknya jangan ditiru deng, karena hanya bisa dilakukan oleh  seorang profesional dengan latihan yang tekun.

Jadi ceritanya, ane sama temen ane yang senasib dan sepengangguran ceritanya lagi liburan tuh. Bisa dibilang kami berempat dipersatukan oleh visi dan misi yang sama untuk mengisi masa penantian dengan refreshing. Kami bertekad untuk menyamakan hati dan pikiran guna menyatukan asa untuk satu tujuan yang hakiki.

Waktu itu entah jaman kapan ane lupa, yang jelas masih di bawah kepemimpinan pak SBY-Boediono, salah satu dari temen ane berinisiatif untuk mengajak kami kumpul seperti biasa. Agenda yang dilakukan rutin tiap minggu di suatu tempat. Namun ini agak dikit berbeda sama pertemuan sebelumnya.

Kali ini kami jalan pake kendaraan pribadi berupa sebuah mobil beroda empat. Ya iyalah empat. Naik kelas dikit lah jalan pake mobil, biar kerenan dikit gitu. Padahal sih udah keren dari jaman mobil-mobilan dulu. Biasanya sih kemana-mana pake motor bray, itupun dapet minjem dari orang-orang yang berhati mulia dan sabar. Mobil itu bukan punyamu kan?yak, seperti yang sudah anda duga mobil itu bukan milik ane. Pake motor aja pinjem, mau punya mobil bagemane critanye. Pengen sih iya. Tapi entar aja deh saat semuanya sudah siap sedia. 🙂

Mobil itu punya temen ane yang gak lain adalah yang berinisiatif buat ngajak kami kumpul. Ane sih seneng-seneng aja diajak jalan pake mobil. Gila loe ndro kapan lagi jalan pake mobil, berasa naik kasta beberapa tingkat gitu. Walaupun bukan pertama kalinya naik mobil pribadi punya orang lain tapi ada kebanggaan tersendiri yang ane rasakan tiap kali duduk di atas jok mobil itu. Ya, meski ane harus sadar bahwa itu bukan milik ane.

Tumben-tumbenan tuh temen ane ngajak jalan pake mobil bray. Agak kaget sih waktu dia ngajak kami bertiga. Emang dia bisa nyetir mobil apa ya? kalo nyetir mobil-mobilan ane sih gak ragu lagi sama dia. Belum pernah sebelumnya ane liat dia bawa mobil sendiri. Ya iyalah mobil seberat dan segede itu mana kuat dibawa sendiri. Banyak orang aja belum tentu bisa. Maksudnya nyetir sendiri bray!!!hehehe :lol:. Tapi ane sempet kaget waktu naik angkot waktu kapan gitu. Temen ane itu kok nyetir angkot yang ane naiki itu. Apa dia kerja sambilan gitu? tapi setelah ane pastikan sopir itu bukan dia. Mukanya aja yang mirip. Temen ane agak gantengan dikit sih dibanding si sopir itu, iya…dikit… 😆

Usut punya usut kenapa dia ngajak kita jalan-jalan pake mobil, waktu itu dia baru belajar nyetir pake mobil yang ada di rumahnya itu. Baru bikin SIM A kayaknya waktu itu. Pantesan dia ngebet banget pengen pake mobil. Sekalian buat memperlancar skill menyetir mobilnya rupanya. Jadi kelak gak usah repot-repot pake sopir pribadi katanya. Kemana-mana nyonya pergi dia selalu siap sedia berada di sampingnya, mengantarnya sampai tempat tujuan dengan berjuta kasih sayang. saaaaaahhhh 😀

Setelah semua kumpul, mulailah perjalanan hari itu. Kami bertiga naik mobil sedangkan temen ane yang satunya naik motor, sudah terlanjur bawa motor waktu itu. Ane agak dikit deg-degan waktu naik mobil itu bray. Soalnya temen ane kan baru banget bisa nyetir mobil tuh. Takut terjadi hal-hal yang gak dinginkan. Tapi kekhawatiran itu cuma sebentar saja. Performa temen ane di atas setirnya cukup mengesankan. Itu membuat ane semakin yakin bahwa dia adalah pembalap masa depan Indonesia :lol:. Oh ya, tujuan kami saat itu adalah pantai, seperti pertemuan sebelum2nya. Tempat yang begitu damai.

Image

Pembalap masa depan Indonesia

Image

Nitip salam buat emak di rumah yah. Anakmu naik mobil mak!

Tempatnya gak terlalu jauh dari tempat kami kumpul tadi. Paling cuma 10 menit kalo pake mobil dan akan semakin cepat kalau kita terlelap di dalam mobil. Setelah sampai di tempat tujuan dan memakirkan mobil, kita menuju kursi-kursi dari bambu yang berada di pinggir pantai yang sudah disediakan oleh orang yang jualan di sana. Kopi dipesan beserta sepiring mendoan.

Deburan ombak di pantai merupakan musik yang pas sebagai pengiring perbincangan kita di tempat itu. Angin yang begitu semilir bertiup membawa kesejukan dan kedamaian di siang yang cukup terik. Interaksi antar empat pemuda yang dipersatukan dalam nasib yang tak jauh berbeda itu begitu intens. Mulai dari menyingkap tabir masa depan yang begitu semu, pandangan mengenai perkembangan ekonomi, musik, isu-isu dan berita seputar agama dan sekitarnya, sampai curhat-curhat colongan yang berbumbukan cinta mewarnai perbincangan kami kala itu. Bullying secara bergantian tak terhindarkan sampai masing-masing keluar keringat dingin.

Image

Perbincangan ringan di tengah ketidakpastian

Image

Diiringi petikan gitar yang memesona

Hilangnya kopi dalam gelas  pun gak disadari. Gelasnya bocor apa ya?Apa gelasnya terbuat dari bahan yang mampu menyerap air?Apa kopinya cepet menguap terbawa angin pantai?Kopi yang kami pesen cepet banget habisnya. Mungkin karena terlalu asiknya obrolan kami kali ya jadi gak terasa kopi yang dibuat susah payah kami buang gitu aja entah kemana. Okelah, kopi sudah habis begitu juga mendoan beserta piring-piringnya. Saatnya kabur!!!
Tapi sebelum kabur kami mempertanggungjawabkan semuanya dengan membayar pesanan kami itu. Itu baru cowok!!!

Dari pantai kami kabur ke tempat lain. Lagi-lagi tempat yang berkali-kali dikunjungi. Ane juga heran sendiri kenapa berkunjung ke tempat itu-itu aja tapi kok gak ada bosennya yak. Tempat kami kabur itu adalah alun-alun kota. Gak jauh dari pantai sih, cuma tinggal menyatukan kedua telapak tangan, memejamkan mata, lalu menganggukkan kepala dengan diikuti bunyi “tring” maka dengan sekejap akan sampai di tempat itu. Di sana adalah pusat keramaian kota berada, selain pasar.

Kami menuju ke sana bukan tanpa dasar hukum yang kuat. Dasar hukum yang melandasi kami ke sana adalah adanya kelaparan yang diderita akibat kegagalan mendoan dan kopi meredam musik keroncong di dalam perut. Berbekal rasa lapar yang semakin menjadi kami menuju ke tempat makan favorit yang ada di alun-alun itu. Gak lain adalah mie ayam sebelah utara alun-alun.

Tempatnya sederhana tapi enak banget suasananya. Mie ayamnya juga gak usah diragukan lagi tingkat kemaknyusannya. Selain itu harganya juga sangat bersahabat. Sambil menanti kepastian akan datangnya mie ayam dan minuman pesanan, kami tak capek-capeknya berkicau terus menerus. Sambil menikmati suasana di alun-alun yang kala itu cukup sepi.

Di suasana yang cukup sepi itu ane nglihat di bawah pohon beringin di alun-alun itu ada sepasang muda yang duduk berduaan. Rasanya gak pantes mengatakan mereka berdua adalah pasangan suami-istri melihat usia mereka yang masih terlihat sangat belia. Yang ane amati sih ada gelagat yang gak biasa dari mereka berdua yang menyiratkan bahwa mereka lebih dari sekedar teman. Ah, ngapain juga ane mengamati mereka, kayak kurang kerjaan aja yak. Padahal sih iya, lagi kekurangan pekerjaan nih. hehe. 😀

Beberapa menit kemudian semangkok mie ayam dan segelas es teh manis sudah ada didepan mata. Sudah jumpalitan minta dimasukkin ke mulut. Tak pikir panjang ane langsung melahap untaian-untaian mie ayam itu. Kalo orang lapar apa aja jadi enak dan nikmat kalo dimakan. Dengan sekejap dalam mangkok hanya tersisa kuahnya saja. Hmmm kenyang bray. laziiiisss :mrgreen:

Perut sudah kenyang saatnya pulang. Namun sebelum pulang kami poto-poto dulu di alun-alun bray. Memang area alun-alun itu sangat bagus buat poto-poto. Apalagi di tengahnya tuh ada patung yang bagus banget buat background poto. Gak ada DSLR, kamera digital pun jadi. Tapi masalahnya gak ada yang modal bawa kamera digital. Ya udah kamera hape pun gak masalah. Yang penting hasil jepretannya masih mirip sama aslinya dan masih bisa diterima logika manusia. Ane keluarin hape ane yang notabene adalah hape dengan resolusi kamera yang paling manusiawi diantara hape kami berempat. Sebenernya hape itu bukan punya ane sih, waku itu nemu di rumah. Daripada nganggur gak dipake sebaiknya dimanfaatkan, bukan begitu? ane sih ijinnya sama kakak ane waktu itu.

Kemudian masalah datang kembali saat kami kebingungan siapa yang dimintai tolong buat motoin kami berempat. Di timer sih bisa tapi gak memungkinkan. Dipegangin sendiri juga bisa tapi kami gak mau jadi alay. Gak memungkinkan kalo ane minta tolong sama penjual mie ayam tadi. Gak lucu juga minta tukang parkir di seberang jalan sana cuma buat motoin kita.

Keputusasaan  menemukan orang yang tepat buat motoin akhirnya datang. Salah satu dari temen ane motoin kami bertiga dan rela untuk tidak dipoto. Tapi apakah ini yang namanya persahabatan? Temen kita menderita sedangkan kita bersenang-senang. Apalah arti kebersamaan kalo begitu caranya? Kemudian pandangan kami mengerucut pada pasangan muda yang ada di bawah beringin yang sedari tadi masih betah duduk di situ.
“Apakah pikiran kalian sama dengan pikiran ane ini?”, batin ane.

Hening sejenak, kemudian kami saling menatap mata masing-masing. Seolah terjadi interaksi yang sangat bermakna kala itu. Tiba-tiba salah satu temen ane melangkah dengan garangnya mendekat ke arah pasangan itu. Entah apa yang mau dia lakukan. Kesel karena liat mereka berduaan kah? jangan-jangan cewek itu pacar temen ane bray? ada yang cemburu nih kayaknya. Wah bakalan terjadi pertumpahan darah ini. Kami gak kuasa memandang apa yang akan diperbuat temen kita yang satu itu.

Lalu tiba-tiba dia berkata,”HEH MAS, POTOIN MAS!”, suaranya memecah keheningan waktu itu.

Tanpa permisi dulu dia ngomong kayak gitu dengan suara yang cukup keras coba. Wah, bangunin macan tidur nih. Ngajak berantem ini. Gaswaaat!!!!
Si cowok yang semula membelakangi kita menoleh dengan kagetnya dong. Obrolannya dengan si cewek pun terputus seketika itu. Lagi enak-enaknya berduaan kok ada yang ganggu aja sih. Ane tau sebenernya dia kesel banget dan pengen berantem mungkin. Tapi melihat kita ada di belakang yang siap menghalalkan segala cara jika terjadi sesuatu yang diinginkan mungkin membuat nyali si cowok ciut dan meredam amarahnya. Kemudian ia bangun dari duduknya dan melangkah menuju kami.

“Mana kameranya”, tanya dia.
“Pake ini aja mas. Ntar posisinya begini ya terus pencet tombol yang tengah,” jawab ane sambil mempraktekkan cara motretnya.
Gak usah diajarin udah tau kali, dalam batinnya mungkin.

Kami berpose berjajar dengan rapi di bawah patung yang ada di tengah alun-alun itu. Setelah kami siap, dia ancang-ancang buat moto “satu, dua, tiii…gaaa…jreeet”

Image

Hmmm cukup bagus jepretannya

Sebenernya kami pengin poto beberapa kali tapi udah keburu ga enak sama dia. Takut ngamuk malah hape ane dibanting ntar. Ya udah sekali aja udah cukup. Gak lupa kami mengucapkan terima kasih atas kesediaannya memoto kami dan mohon maaf kalo ganggu. Muka si cowok kayaknya keliatan kesel banget bray. Dan setelah sesi poto-poto itu si cowok dan si cewek kemudian memutuskan untuk pergi dari tempat itu. Kayaknya sih mereka ngambek. Bayangin bray lagi enak-enaknya pacaran diganggu oleh manusia-manusia jail. Mereka mungkin akan mencari tempat yang lebih sepi lagi yang tidak memungkinkan manusia seperti kita ini ada. Kami pun potong tumpeng untuk merayakan kemenangan ini.
MISSION COMPLETED! :mrgreen:

Advertisements

22 thoughts on “Mas, Berantem yuk!!!

Komentar mereka

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s