Kalkulatorku Pahlawanku

Sejak SD sampai SMA menggunakan kalkulator untuk menyelesaikan perhitungan angka adalah sesuatu yang tabu. Baik itu waktu ngerjain tugas, ulangan harian, maupun ujian gak boleh pake kalkulator. Kenapa? Bikin males mikir katanya. Ntar jadi bodoh.
– Tapi kan bodoh di tangan Tuhan bray?
Hmmm itu jodoh.
-Oh udah ganti ya?
Otakmu?

Kalkulator kan diciptakan untuk mempermudah manusia dalam melakukan perhitungan ya. Terus apa gunanya diciptakan kalo gak boleh di pake? Mereka membiarkan manusia dalam kesulitan dong? Apa-apaan. Konspirasi ini!

Sabar, bukan gitu bray. Mungkin belum tepat aja waktu, tempat, dan tujuan penggunaannya. Gak ada seninya kalo guru ngasih soal itung-itungan terus muridnya ngitung pake kalkulator. Udah pasti bener dong jawabannya. Terus apa gunanya belajar menghitung kalo gitu caranya. Guru matematika mau dikemanain. Apa gunanya mapel matematika diujikan?Ane rasa ujian itu diadakan buat mengetahui sejauh mana kemampuan murid dalam mencerna pelajaran yang diberikan, bukan untuk menguji sejauh mana performa kalkulator dong pastinya. hehe

Sebenernya ada beberapa alat hitung yang diperbolehkan pengunaannya di sekolah. Ane dulu pernah bawa sempoa. Tau kan?Yang kaya tusuk sate berjajar itu lho. Tapi ane rasa itu terlalu indah buat dijadikan alat hitung. Ya begitulah, ane malah copotin satu per satu biji-biji sempoa itu buat maenan kelereng. Kelereng? nnnggg..bukan sih. Lebih ke arah maen bola bekel. cucok. :mrgreen:

Terus ada lagi. Ane dulu disuruh bawa potongan-potongan lidi ke sekolah buat bantu ngitung. Aneh-aneh aja ini. Kebetulan kan ada sapu lidi di rumah tuh. Jadi gak usah nyari jauh-jauh lagi. Ane ambil batang lidi dari sapu itu lalu ane potong kecil-kecil sepanjang batang korek api. Itu ane lakukan spontan tanpa ijin ibu. Dan seperti yang anda duga ane disembur abis2an oleh ibu. Dasar anak durhaka, hehe 😆

Sebenernya ada sih yang paling simpel buat bantu ngitung. Ya, jemari yang kita miliki. Gak perlu repot-repot bawa udah ada dengan sendirinya tanpa harus takut ketinggalan di rumah. Ya iyalah, gimana critanya bisa ketinggalan? Tapi masalahnya angka itu gak cuma sampai 20 sedangkan jari kita segitu jumlahnya. Terus kalo ngitung angka lebih dari 20 gimana? Bisa aja sih pinjem jari temen. Tapi kok ane takut pingsan. Kenapa? Lah.. bau terasi gitu siapa yang tahan coba. Dunia seakan menolak keberadaannya di muka bumi.

Gak bisa dipungkiri bahwa kalkulator adalah alat hitung paling canggih saat ini. Mau penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian bisa dilakukan dalam waktu singkat dengan hasil akurat. Hebat bener. Makannya apa yak? Yang jelas bukan sosis so nice bray. hehe. Kalkulator yang secanggih itu dibuat oleh manusia lho jangan salah bray. Penemunya Blaise Pascal. Tapi ane gak pengen bahas bagaimana asal-usul kalkulator ditemukan sih.

Kalkulator bisa dibilang sebagai pahlawan tanpa tanda jasa ane bray. Ia berarti banget bagi kehidupan perkuliahan ane. Secara ane kan ngambil jurusan akuntansi tuh. Mau gak mau ane berjumpa sama yang namanya angka. Kalo ada angka ujung-ujungnya pasti disuruh ngitung. Walaupun ane jago banget kalo disuruh ngitung duit di dompet ane sendiri karena isinya cuma beberapa lembar, tapi kalo disuruh ngitung duit yang ga ada wujudnya ane agak kewalahan bray. Dan itu ane temukan di akuntansi. Mau gak mau dong pake kalkulator.

Gak kayak jaman SD sampai SMA yang ga boleh pake kalkukator, di jaman kuliah ane malah dianjurkan bawa kalkulator. Wah gak mendidik dong? Bikin males mikir dong? Kesannya memang seperti itu. Ngitung gitu aja kok pake kalkulator ya?hehe. Buat apa ada otak yak? Sebenernya bisa aja sih gak pake kalkulator, tapi ane gak tanggung jawab kalo otakmu memar dan lebam-lebam habis ngitung angka-angka itu.

Angka yang dihitung bukan sembarang angka. Gak cuma tiga atau empat digit. Gak Cuma ratusan atau ribuan jumlah yang dihitung. Angkanya keriting cenderung ke kribo, berdigit-digit, dan sampe triliuanan jumlahnya. Walaupun baru ngliat angkanya sepintas tapi kepala udah pusing duluan. Sempoyongan, mual mau muntah. Kebanyakan makan sih sebenernya, hehe

Gak berlebihan kayaknya kalo ane menganggap kalkulator sebagai pahlawan. Ia menjadi dewa penolong bagi ane saat ujian. Betapa tidak? Ujiannya bener-bener gak boleh nyontek. Gak ada Phone a friend apalagi ask the audience. Soal yang serumit itu mau gak mau harus diselesaikan sendiri tanpa bantuan seorangpun. Cuma sebuah kalkulator yang bisa menolong ane.

Itulah sebabnya keberadaan kalkulator begitu krusial bagi mahasiswa akuntansi seperti ane, terutama waktu ujian. Dengan terbatasnya waktu yang disediakan anda harus menghitung angka yang sedemikian keriting. Kalo ga pake kalkulator gak mungkin bisa selesai tepat waktu. Kecerobohan yang sangat fatal adalah ketika mau ujian tapi gak bawa kalkulator. Temen ane pernah tuh bray. Dia sih datangnya nyante gitu, pas banget sama bel ujian dimulai. Pas udah duduk dan mau ngerjain eh dia gelisah, keringetan gitu kayak kebelet bab. Ternyata dia gak bawa senjata andalan yaitu kalkulator. Untung kosannya lumayan deket jadi dia ijin pulang dulu buat ngambil si kalkulator itu.

Kalkulator yang ane gunakan itu bukan kayak kalkulatornya pedagang beras. Mana muat angka sampe triliuanan kalo pake kalkulator itu. Belum lagi kalo ada angka desimalnya segala. Pasti hasilnya sama, ERROR. hahaha. Jenis kalkulator yang ane gunakan adalah Scientific Calculator. Fasilitasnya lengkap bray, selain tambah, kurang, kali, bagi ada juga fungsi lain yang sangat memudahkan ane buat ngitung. Ngetik huruf alay juga bisa lho.

calculator

Punya ane warnanya gak gini juga kaleeee

Gambar diculik dari : http://www.kaskus.co.id/post/5181d5528027cffa6b00000d

Penggunaan kalkulator yang sangat sering dilakukan lalu memunculkan beberapa style dalam memencet tombol kalkulator. Gaya memencet kalkulator yang ane jumpai selama ane pake kalkulator cukup beragam. Temen ane ada yang mencetnya pake satu jari telunjuk. Kalkulatornya ditaruh di atas meja lalu mencetnya kayak lagi ngetik pake mesin ketik itu lho. Wah kalo lagi ujian kedengeran banget suaranya. Berisik. Ada yang ngetik kayak di keypad  hape pake dua jempol. Ada yang persis kayak juragan beras lagi ngitung untung rugi dagangannya. Yang jarinya lentik juga ada. Bahkan ada juga yang pake teknik sepuluh jari kayak lagi ngetik di keyboard PC. Tapi yang terakhir itu diragukan kebenarannya deng. hehehe

Hidup mati ane saat kuliah bisa dikatakan bergantung pada kalkulator. Bukannya gak mau mikir. Tapi kenyataan menuntut kayak gitu. Otak sudah buat memahami apa yang dimau dari si soal. Jadi walaupun itung-itungan, logikanya harus jalan. Terus angka-angka diitung tanpa alat bantu gitu? Apa gak kasian sama otak yang udah dipake buat mikir banyak hal. Mikir dompet yang udah tipis. Mikir mau makan apa besok. Mikir utang yang belum dibayar. Belum lagi mikirin kamu, dia, dan dirinya. hah???

Begitu pentingnya peran kalkulator dalam melewati semester demi semester. Pantes rasanya menghargai kerja para kalkulator. Dan dibalik kalkulator itu ada orang-orang cerdas yang lebih pantas lagi untuk diberi penghargaan setinggi-tingginya karena telah berhasil menciptaan alat yang memberi manfaat begitu besar bagi kehidupan manusia. Entah apa jadinya kalo gak ada kalkulator. Waktu dan otak akan banyak terhambur begitu saja untuk menghitung angka-angka yang begitu rumit. Pekerjaan yang lain akan terbengkalai dan berserakan gak karuan hanya karena pekerjaan hitung-menghitung yang merampok waktu dan pikiran.

Mahasiswa (akuntansi) yang berjiwa besar adalah yang menghargai jasa-jasa kalkulatornya

Advertisements

5 thoughts on “Kalkulatorku Pahlawanku

  1. ryan says:

    kalkulatornya manis banget… *tetep*
    eh ada loh jarimatika, menjumlah, mengurangi, perkalian, pembagian (lupa kalau kuadrat2an bisa gak ya) hanya pakai jari tangan.

Komentar mereka

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s